Cara Mensegmentasikan Daftar Pemasaran Email Anda dan Mengapa Itu Penting

7 Sep 2022
9

Tidak masalah untuk mengirimkan email yang sama ke semua orang jika Anda baru memulai dengan pemasaran email atau memiliki milis kecil. Tetapi Anda mungkin akan segera menyadari bahwa open rate email Anda mulai menurun seiring dengan semakin besarnya daftar email Anda.

Mengapa hal ini terjadi? Hal ini terjadi karena orang yang berbeda memiliki kebutuhan yang berbeda dan akan tertarik pada jenis informasi yang berbeda. Jika Anda memperlakukan pelanggan email Anda seperti kelompok yang homogen, beberapa tidak akan membuka email Anda karena tidak sesuai dengan mereka. Segmentasi email adalah salah satu cara terbaik untuk mengatasi masalah ini.

Daftar Isi

Apa itu Segmentasi Email?

Segmentasi email adalah membagi daftar email Anda ke dalam kelompok-kelompok yang lebih kecil yang disebut segmen. Ada banyak cara untuk mengelompokkan pelanggan email Anda. Banyak pemasar menggunakan demografi, penyaringan kekayaantindakan di masa lalu, berbagai pemicu tindakan, minat, preferensi, dan pembelian di masa lalu.

Tujuan utama dari segmentasi email adalah agar Anda dapat membuat email yang sangat relevan dan tertarget untuk masing-masing segmen ini. Membuat email semacam itu dapat memberi Anda beberapa manfaat yang akan kita lihat di bawah ini.

Kampanye Tersegmentasi Menghasilkan Tingkat Pembukaan Email yang Lebih Baik

Metrik kunci bagi pemasar yang melakukan pemasaran email adalah tingkat pembukaan email. Jika orang tidak membuka email Anda, mereka tidak akan membaca konten di dalamnya dan tidak akan mengklik ajakan bertindak Anda.

Saat Anda menyegmentasikan daftar email Anda, Anda tidak hanya mengubah pesan dan bahasa yang Anda gunakan di badan email, tetapi Anda juga mengoptimalkan baris subjek Anda untuk segmen yang berbeda. Baris subjek ini menarik bagi audiens tertentu karena menjanjikan konten yang relevan dan bermanfaat jika seseorang membuka email.

Ketika Anda terus membuat konten yang ditargetkan dan relevan untuk segmen yang berbeda, Anda meningkatkan kemungkinan orang membuka email Anda terlepas dari baris subjeknya. Hal ini terjadi karena audiens Anda mengharapkan hadiah dalam bentuk konten yang relevan dan bermanfaat setiap kali mereka membaca email Anda.

Segmentasi Pemasaran Email Memungkinkan Anda Mengirimkan Jumlah Email yang Tepat

Seperti yang telah disebutkan, tidak semua orang akan menyukai semua email yang Anda kirim. Jika Anda mengirim terlalu banyak email, Anda berisiko mengurangi tingkat pembukaan email Anda, email Anda tidak dibaca, atau email dikirim ke spam. Hal ini terjadi karena beberapa orang mungkin bertanya-tanya mengapa Anda mengirim begitu banyak email padahal mereka tidak tertarik dengan konten di beberapa email tersebut.

Ketika Anda menyegmentasikan audiens Anda, Anda memastikan bahwa setiap segmen menerima jumlah email yang sangat bertarget. Hal ini membantu menghilangkan gangguan yang datang dengan melakukan sebaliknya.

Bergantung pada seberapa sering orang membuka email Anda, Anda juga dapat menyegmentasikan daftar Anda. Anda dapat terus mengirim banyak email kepada mereka yang membuka sebagian besar email Anda dan mengurangi frekuensi untuk mereka yang memiliki tingkat pembukaan lebih rendah.

Segmentasi Daftar Email Membantu Orang Maju ke Bawah Corong

Selalu ada orang yang berbeda di berbagai bagian corong penjualan Anda. Mengirim email yang selaras dengan seseorang di corong dapat membantu mengonversi mereka. Anda dapat memudahkan pelanggan baru dengan mengirimi mereka email selamat datang dan meminta mereka untuk memperkenalkan diri.

Hal sebaliknya terjadi bagi mereka yang telah lama berada dalam daftar dan secara teratur terlibat dengan email Anda. Anda dapat mengirim email kepada orang-orang ini dengan ajakan bertindak yang jelas yang memikat mereka untuk menyelesaikan pembelian atau mengonversi dengan cara lain, tergantung pada sasaran dan tujuan Anda.

Strategi Segmentasi Email: Cara Mensegmentasi Daftar Email Anda

Agar segmentasi email Anda berhasil, Anda perlu merumuskan strategi. Pada bagian ini, kita akan melihat beberapa langkah yang dapat Anda ikuti dan apa yang perlu Anda ingat untuk membuatnya berhasil.

Menentukan Titik Data Anda

Setiap bisnis memiliki banyak poin data tentang semua pelanggannya. Bisnis Anda kemungkinan besar tahu apa yang dibeli pelanggan tertentu dan kapan mereka membelinya. Jika belum, data yang sudah Anda miliki dapat memberi tahu Anda hal ini. Anda dapat menggunakan setiap titik data ini untuk segmentasi, tetapi itu berarti Anda memiliki segmen yang terlalu sempit; dengan kata lain, mereka memiliki terlalu sedikit orang di dalamnya.

Pikirkan tentang jenis data yang akan membantu Anda memasarkan lebih baik kepada pelanggan yang berbeda, cara mengatur data ini, dan cara mendapatkan data tambahan yang tidak Anda miliki.

Jika Anda tidak yakin tentang jenis data yang akan digunakan untuk segmen, berikut ini ada beberapa ide.

Segmentasi Daftar Email Menggunakan Demografi

Demografi adalah karakteristik seseorang atau sekelompok orang yang dapat diukur. Mereka dapat mencakup jenis kelamin, usia, pekerjaan, gaji, kampung halaman, kebangsaan, dll. Demografi bekerja dengan baik ketika Anda menginginkan segmen yang luas tanpa masuk ke data granular.

Data Perilaku

Data perilaku menentukan apa, mengapa, kapan, dan bagaimana suatu produk dibeli atau digunakan. Pertanyaan seperti kapan pelanggan melakukan pembelian atau membuka email, mengapa mereka membeli produk tertentu, bagaimana mereka menggunakan produk ini, dan pertanyaan serupa akan membantu Anda memahami perilaku pelanggan.

Satu hal penting yang perlu diingat ketika melakukan segmentasi berdasarkan perilaku adalah memisahkan daftar untuk pembeli dan non-pembeli. Untuk non-pembeli, menggunakan promosi penjualan yang berbeda berfungsi karena Anda belum memiliki penjualan dan hanya menginginkannya. Setelah mereka membayar, Anda harus mengurangi email penjualan dan pemasaran dan sebagai gantinya membuat mereka tetap terlibat dengan informasi dan konten edukasi yang mereka sukai berdasarkan perilaku sebelumnya.

Tanggal Pendaftaran

Segmentasi berdasarkan tanggal pendaftaran membantu Anda mengirim email yang sama kepada orang-orang pada tahap yang sama dalam perjalanan pelanggan mereka. Segmen ini dapat memudahkan untuk menerima pelanggan baru yang mungkin tidak tahu banyak tentang merek, produk, atau layanan Anda.

Mereka juga mempermudah untuk melihat siapa pelanggan terbaik Anda. Jika seseorang telah lama berada di daftar email Anda dan telah melakukan beberapa kali pembelian, akan sangat baik jika Anda memberi mereka hadiah. Kode kupon untuk produk yang mereka sukai akan bekerja dengan sangat baik.

Menciptakan Persona

Pelanggan, pelanggan, dan persona pembeli sangat penting dalam pemasaran karena mereka membantu bisnis menyesuaikan pesan mereka, apakah itu dikirim melalui email atau media sosial. Meskipun merupakan ide yang baik bagi bisnis untuk mengetahui siapa pelanggan terbaik mereka, banyak yang tidak cukup mendalam, terutama ketika melakukan pemasaran email.

Saat membuat persona yang berbeda, Anda perlu mengetahui demografi pelanggan, titik sakit mereka, apa yang mereka inginkan, bagaimana Anda dapat membantu mereka mendapatkannya, dan seperti apa kemungkinan kehidupan mereka.

Untuk peritel fashion dengan persona asisten pribadi pria berusia 30 tahun yang menghabiskan banyak waktu di kantor, email tentang pakaian kantor, sepatu, ikat pinggang, dan jam tangan desainer, mungkin bisa bekerja dengan sangat baik.

Menyatukan semuanya

Gunakan poin data yang Anda putuskan di atas dan persona pembeli untuk membuat segmen Anda. Anda dapat bereksperimen dengan segmen-segmen ini karena terlalu kaku dapat menjadi bumerang bagi Anda.

Segmen yang sempit akan menciptakan alur kerja email yang membingungkan dan meningkatkan jumlah pekerjaan yang harus Anda lakukan untuk mendapatkan semuanya dengan benar. Terlalu luas dapat membuat upaya email marketing Anda tidak efektif. Keseimbangan menggunakan poin data yang relevan akan memberikan hasil terbaik.

Buat Konten Anda

Sekarang setelah Anda memiliki segmen, Anda perlu membuat konten yang diperlukan. Akan membantu jika Anda memiliki corong email yang berbeda untuk setiap grup, dengan setiap corong menggunakan suara dan bahasa yang berbeda.

Mendapatkan keduanya cocok untuk setiap segmen akan membutuhkan beberapa eksperimen, jadi jangan takut untuk mengubah berbagai hal saat Anda pergi. Pengujian A/B juga dapat membantu Anda menemukan suara dan bahasa yang tepat dan paling efektif untuk setiap segmen.

Ada banyak panduan yang sangat baik secara online tentang menemukan suara dan bahasa yang tepat, jadi periksalah untuk membuat email terbaik.

Kirim Email

Semuanya harus siap bagi Anda untuk mulai mengirim email ke segmen yang berbeda. Anda bisa memanfaatkan fitur segmentasi yang ditawarkan oleh layanan otomatisasi email lainnya. Layanan-layanan ini akan membantu Anda mengatur segmen Anda, yang biasanya semudah mengikuti beberapa langkah.

Anda juga perlu memuat email Anda dan, dalam beberapa kasus, mengatur kondisi kapan dan kepada siapa email akan dikirim sesuai dengan segmen Anda.

Mengukur, Melaporkan, dan Menyesuaikan

Setelah email Anda tersebar di seluruh dunia, langkah terakhir adalah mengukur hasil Anda dan mengumpulkan data tambahan. Anda perlu mengetahui bagaimana orang berinteraksi dengan email Anda, dan untuk ini, Anda perlu mengetahui tingkat keterbukaan, apa yang mereka klik, jenis email yang mereka buka, dan sebagainya.

Anda dapat menggunakan semua data ini untuk meningkatkan kampanye di masa mendatang. Misalnya, jika menggunakan emoji meningkatkan tingkat pembukaan, Anda dapat mulai menggunakannya di lebih banyak baris subjek. Jika Anda melihat lebih banyak pembukaan selama waktu makan siang, Anda dapat mulai mengirim beberapa email antara jam 12 dan 3 sore dan melihat bagaimana cara kerjanya untuk Anda.

17 Kesalahan Umum dalam Segmentasi Pemasaran Email

Segmentasi pemasaran email adalah landasan untuk mencapai komunikasi yang ditargetkan dan efektif. Terlepas dari banyaknya alat pemasaran email yang tersedia, banyak bisnis, mulai dari bisnis kecil hingga situs e-commerce, sering kali tersandung dalam melakukan segmentasi kampanye email secara efektif. Mari kita bahas 17 kesalahan umum yang dilakukan pemasar dalam segmentasi pemasaran email.

Kesalahan 1: Mengabaikan Riwayat Pembelian

Pentingnya Riwayat Pembelian Pelanggan

Salah satu kesalahan paling mencolok dalam segmentasi pemasaran email adalah mengabaikan riwayat pembelian pelanggan. Bentuk data perilaku ini sangat berharga untuk membuat kampanye pemasaran email yang ditargetkan. Misalnya, jika Anda memiliki data tentang riwayat pembelian pelanggan, Anda dapat membuat segmen yang menawarkan produk atau layanan pelengkap, sehingga meningkatkan peluang upselling.

Kesalahan 2: Mengabaikan Data Perilaku

Mengapa Perilaku Pengguna Penting

Jebakan umum lainnya adalah mengabaikan data perilaku, seperti aktivitas situs web dan perilaku pelanggan. Data ini memberikan wawasan berharga tentang persona pelanggan dan dapat digunakan untuk membuat segmen berdasarkan tindakan tertentu seperti meninggalkan keranjang atau seringnya mengunjungi halaman.

Kesalahan 3: Mengabaikan Data Demografis

Peran Segmentasi Demografis

Gagal melakukan segmentasi kampanye email Anda berdasarkan data demografis seperti usia, jenis kelamin, dan jabatan adalah peluang yang terlewatkan. Segmentasi demografis memungkinkan Anda untuk menargetkan audiens tertentu secara lebih efektif, sehingga membuat kampanye pemasaran email Anda lebih relevan.

Kesalahan 4: Perangkat Lunak Pemasaran Email yang Tidak Memadai

Memilih Penyedia Layanan Email yang Salah

Pemilihan perangkat lunak pemasaran email sangat penting. Beberapa penyedia layanan email tidak memiliki fitur-fitur penting seperti alur kerja otomatis dan alat segmentasi email, yang sangat penting untuk membuat kampanye email yang lebih bertarget.

Kesalahan 5: Pendekatan Satu Ukuran Untuk Semua

Mengirim Pesan yang Sama ke Seluruh Basis Pelanggan

Mengirimkan pesan yang sama ke seluruh basis pelanggan Anda tidak hanya tidak efektif, namun juga dapat menyebabkan tingkat berhenti berlangganan yang lebih tinggi. Kampanye email tersegmentasi memungkinkan pemasaran email bertarget, di mana setiap segmen menerima konten yang secara khusus disesuaikan untuk mereka.

Kesalahan 6: Kurangnya Strategi Keterlibatan

Gagal Mendorong Pengguna

Kesalahan yang sering terjadi adalah gagal mendorong pengguna untuk terlibat dengan merek. Baik itu melalui program loyalitas yang ditujukan untuk pelanggan Anda yang paling setia atau survei interaktif, keterlibatan adalah kunci untuk mempertahankan loyalitas pelanggan.

Kesalahan 7: Mengabaikan Lokasi Geografis

Pentingnya Segmentasi Geografis

Untuk bisnis fisik, serta situs e-commerce, lokasi geografis dapat menjadi metrik yang berharga untuk segmentasi. Memberikan nilai tambah dengan pelokalan penawaran atau berita yang membuat kampanye email Anda lebih relevan.

Kesalahan 8: Segmen Email yang Basi

Perlunya Memperbarui Segmen Email

Segmen email tidak ditetapkan secara pasti. Perilaku pelanggan berubah, dan segmen Anda harus diperbarui untuk menghindari pengiriman email yang tidak relevan.

Kesalahan 9: Mengabaikan Pelanggan Baru

Potensi Pelanggan Baru

Pelanggan baru sering kali merupakan segmen yang paling terlibat. Membuat kampanye email khusus untuk pelanggan baru ini dapat menghasilkan tingkat keterlibatan dan konversi yang lebih tinggi.

Kesalahan 10: Mengabaikan Pengguna yang Tidak Aktif

Peluang yang Hilang dengan Pelanggan yang Tidak Aktif

Pengguna yang tidak aktif sering kali diabaikan, tetapi mereka menghadirkan peluang berharga untuk kampanye keterlibatan kembali. Dengan melakukan segmentasi terhadap pelanggan yang tidak aktif ini dan menargetkan mereka dengan penawaran spesifik, Anda berpotensi mengaktifkan mereka kembali dan mendapatkan lebih banyak pelanggan.

Kesalahan 11: Kurangnya Pengujian

Peran Alat Pemasaran Email dalam Pengujian A/B

Banyak platform email marketing yang menawarkan fitur pengujian A/B. Tidak memanfaatkan fitur-fitur ini untuk menguji berbagai aspek kampanye email Anda merupakan peluang yang terlewatkan untuk pengoptimalan.

Kesalahan 12: Mengabaikan Jenis Bisnis

Strategi Bisnis ke Bisnis vs. Strategi Bisnis ke Konsumen

Strategi untuk kampanye email bisnis-ke-bisnis (B2B) bisa sangat berbeda dengan kampanye bisnis-ke-konsumen (B2C). Mengabaikan perbedaan ini dapat menyebabkan strategi pemasaran email yang tidak efektif.

Kesalahan 13: Tidak Memanfaatkan Google Analytics

Bagaimana Google Analytics Dapat Meningkatkan Pemasaran Email

Google Analytics dapat memberikan wawasan berharga tentang perilaku pengguna dan aktivitas situs web. Tidak mengintegrasikan alat ini ke dalam kampanye pemasaran email Anda merupakan kesempatan yang hilang untuk pengambilan keputusan berdasarkan data.

Kesalahan 14: Mendefinisikan Persona Pelanggan dengan Buruk

Pentingnya Memahami Basis Pelanggan Anda

Tanpa persona pelanggan yang terdefinisi dengan baik, segmentasi pemasaran email Anda tidak akan fokus. Memahami basis pelanggan Anda sangat penting untuk membuat grup yang ditargetkan dan kampanye yang lebih tepat sasaran.

Kesalahan 15: Mengabaikan Otomatisasi

Kekuatan Alur Kerja Otomatis

Alur kerja otomatis dapat secara signifikan meningkatkan efektivitas kampanye email Anda. Alur kerja ini dapat dipicu oleh berbagai tindakan, seperti pembelian yang telah selesai atau langganan baru, untuk mengirimkan konten yang tepat waktu dan relevan.

Kesalahan 16: Kurangnya Penargetan Tingkat Halaman

Mengapa Penargetan Tingkat Halaman Penting

Penargetan tingkat halaman memungkinkan Anda untuk membuat segmen berdasarkan halaman tertentu yang dikunjungi pengguna di situs web Anda. Hal ini sangat berguna untuk bisnis e-commerce, di mana Anda dapat menargetkan pelanggan berdasarkan halaman produk yang mereka kunjungi.

Kesalahan 17: Pengumpulan Data yang Tidak Memadai

Perlunya Mengumpulkan Data untuk Segmentasi yang Efektif

Dasar dari setiap strategi segmentasi email yang sukses adalah data. Entah itu riwayat pembelian, data demografis, atau data perilaku, kegagalan mengumpulkan data yang memadai dapat sangat membatasi kemampuan segmentasi Anda.

Kesimpulan

Segmentasi pemasaran email bukan hanya sebuah kata kunci; ini adalah aspek fundamental dari strategi pemasaran modern. Menghindari 17 kesalahan umum ini dapat secara signifikan meningkatkan upaya pemasaran email Anda. Dengan memanfaatkan alat dan data yang tepat, Anda bisa membuat kampanye email yang lebih tepat sasaran dan efektif, sehingga lebih beresonansi dengan audiens target Anda.

 

Segmentasi email memiliki banyak manfaat bagi bisnis yang memanfaatkannya. Dengan jumlah data yang Anda miliki, dan banyaknya tools yang tersedia untuk membantu Anda dalam segmentasi email, tidak ada alasan mengapa Anda tidak dapat mulai bereksperimen dan mengintegrasikannya ke dalam strategi email marketing Anda.

Garis dan titik